Langsung ke konten utama

Bongkar Gudang (7)



MAAF YA NGEPOSTNYA TELAT. HABIS INTERNET EEQ BANGET. KZL! TERUS MAAF YA KALAU BAHASANYA ALAY HABIS KEHABISAN BAHAN RECEH NIH. MIANHAE.
------------------------------------------------------------------------------------
Cewek-cewek di kelas seketika riuh setelah bel masukan bunyi. Entah ada berita apa yang sampe membuat mereka riuh kayak liat Song Jong Ki main drama DOTS. Aku menghiraukan keramaian yang ada di kelasku. Ini sudah 6 bulan semenjak Zuhal mutusin aku. Jangan tanya soal hatiku kali ini. Yaa, tebak aja sendiri aku udah move on atau belum. Hampir dua tahun pacaran terus tiba-tiba putus, gak mungkin bisa move on dengan cepat bung kecuali aku yang mutusin tuh cowok brengsek atau aku gak tulus sayang sama dia. Kalau di tanya udah baikan atau belum, sekarang aku bisa pastiin aku lebih baik dari yang sebelumnya.

Aku menulis nama lengkap Zuhal di secarik kertas yang barusan aku robek. Dulu seneng banget nulis nama Zuhal terus di hias-hias, habis tuh aku kasih Zuhal atau gak cuma nunjukin doang. Sekarang, cuma bisa nikmatin sendiri. Bibirku spontan tersenyum melihat namanya tertulis indah di kertas tersebut. Tiba-tiba Lisa datang duduk di hadapanku.

“May, kamu ikut Cute Girls gak?” tanya Lisa. Cute Girls itu ekstrakulikuler tari yang terkenal di sekolahku. Sekali kamu masuk Cute Girls, fix kamu bakal di kenal walaupun dulunya kamu cupu. Berasa masuk SM Entertainment atau JYP Entertaiment atau YG Entertaiment. Percaya deh.

“Enggak. Gak minat.” Ujarku malas. Kalau aku kayak Irene Red Velvet mah gapapa. Skill nari mantap. Lah, aku? Goyang pinggul aja gak bisa. Yang ada dikira aku badut beraksi kalau ada event manggung.

“Ih, ikut aja kalik May. Pasti kamu masuk.” Seru temanku yang lain. Jangan-jangan mereka peramal juga kayak temenku jaman SMP.

“Malas bangun pagi tiap sabtu. Mending tidur di rumah.” Jawabku jujur. Tetep prioritas hari sabtu pagi buat ngebok. Hidup ngebo!

“Aku pingin ikut CG tapi aku gabisa nari.” Curhat Lisa.

“Iya, aku juga nih pingin ikut CG.” Ujar Joy.

“Yaudah ikut aja kalik. Pasti kalian masuk kok.” Ujarku menyemangati mereka.

Teriakan anak-anak melengking riuh karna bel pulang berbunyi. Anak-anak bersemangat berlarian menuju gerbang sekolah, begitupun aku. Aku buru-buru menuruni anak tangga. Yes, yes, pulang! Udah konslet nih otak habis belajar kimia. Jadi pengen ngerangkai bom panci habis ini terus taruh di sekolah biar mampus. Seketika mataku tertuju ke kakak kelas ganteng yang suka aku liatin semenjak putus sama Zuhal. Hitung-hitung biar cepet move on walaupun ndak mempan juga sih. Kakiku memperlambat dengan sendirinya dan memilih untuk jalan cantik kayak putri solo. Image idiotku gak boleh keliatan. Aku menundukan kepala melewati kakak kelas ganteng nan menawan. Haduh, gak kuat ini mata mandang.

“Mayaaa!!” teriak seorang perempuan dengan melengking. Aku tau itu suara siapa. Isss, baru juga modus sama kakak ganteng, ini orang malah teriak kenceng manggil namaku. Aku menoleh ke belakang mencari sosok gadis bertubuh mungil yang sangat aku sayangi seperti emak sendiri.

“Gak usah teriak-teriak. Aku tuh lagi modus.” Bisikku ketika Risa sudah berada di sampingku.

“Aku mau ngomong serius sama kamu.” Ujar Risa dengan nada serius.

“Kenapa??” Risa menarikku menuju depan sekolah.

“KAMU HARUS IKUT CG YAAA!! Pokoknya aku gak mau tau! Hari Sabtu harus datang. Kalau gak datang, kamu ku jemput.” Seru Risa. Anjing gak penting!

“Gak ah! Gak minat co aku ikut begituan. Udah ah aku mau pulang.”

“Ihh, kamu harus ikut! Ntar aku ajarin nari.”

“Gak mau! Enak tidur di rumah.”

“Ini kesempatanmu May tunjukin ke Zuhal kalau kamu bisa lebih baik daripada di banding sama dia! Tuh nenek lampir pasti juga minder ntar sama kamu.” Langkahku berhenti ketika Risa menyebut nama Zuhal. Risa menghampiriku. “Siapa tau Zuhal bakal suka lagi sama kamu kayak jaman SMP.”

“Zuhal gak suka aku ikut kayak gitu. Gak mungkin dia mau balikan sama aku.”

“Di coba dulu May. Aku yakin kalau kamu ikut pasti dia nyesel dah putusin kamu karna kamu udah jadi lebih baik dan lebih menawan dari sebelumnya. Ikut ya? Yayaya??”

“Aku pikirin dulu ya. Duluan. Bye.” Aku pergi menjauhi Risa

Semenjak Risa mendoktrinku dengan nama Zuhal, aku jadi sedikit tergiur buat ikut. Yaiyalah siapa yang gak mau keliatan lebih menarik di depan mantan? Siapa yang gak mau bikin mantan nyesel? Lagian aku pingin juga ikut ekstrakulikuler kayak temen-temenku yang lain. Aku memang pemalas gak mau ikutan ekskul. Habis ekskul sabtu-minggu, udah gitu pagi lagi. Mending aku istirahat di rumah atau main game. Ikut gak ya? Siapa tau Zuhal beneran nyesel dah putusin aku kalau aku ikut. Kan kesempatan emas. Tapi kalau ternyata Zuhal sama aja, sia-sia dong. Aku harus mikirin matang-matang. Tiga hari lagi testnya. Huft.

💔💔💔 

Sabtu pagi tiba dengan sangat cepat. Suasana kamar yang redup, selimut yang masih membalut tubuhku dan Muza yang masih berada di pelukanku bikin ngebo pagi ini nyenyak. Memang dabest sabtu pagi. Tanpa di undang, alarm pengganggu mengusik pagiku yang enak. Aku terus menghiraukan alarmku. Ribut banget sih nih alarm! Lagi enak tidur juga. Tak lama kemudian, alarm mati dengan sendirinya. Ah, tidur nyenyak lagi. Baru aja tenang bentar, tiba-tiba ada yang narik selimutku.

“Bangun sapi! Cepet bangun! Udah tau pagi ini seleksi.” Seru Risa. IHHH KOK ADA DIA SIH DI KAMARKU. Aku menarik kembali selimutku dan menutup wajahku dengan guling. “Maaayyy bangun!! Kamu tuh udh telat malah balik tidur lagi!”

“Aisss ngantuk co. Pergi sendiri aja deh kamu.” Keluhku.

“Cepetan bangun bodooo!! Kamu gak mau bikin Zuhal nyesel senyesel nyeselnya?!” Aku buru-buru bangun dan berlari ke kamar mandi. Iya, demi Zuhal nyesel!

Seleksi hari ini banyak banget peminatnya. Aku ngumpul aja sama temen-temenku yang juga ikut seleksi. Kalau gak karna Risa aja, gak bakal aku ikut beginian. Bukan tipeku nih aktif kayak gini. Seleksi kali ini berjalan dengan lancar walaupun malu-maluin. Huhu rasanya aku pingin nutup mukaku pake kresek aja deh. Besoknya masih seleksi lagi dan.. tambah malu-maluin. Walaupun beberapa hari yang lalu Risa dah ngajarin aku duluan gerakan buat seleksi tetep aja aku berhamburan narinya. Ya, gimana wong gak ada bakat nari. Aku sudah yakin banget gak lolos tapi dengan kekuatan sahabat aku lolos. Uhuuuyy! Sekarang waktunya buktiin Zuhal kalau aku bisa bikin dia nyesel! Liat aja ntar tumpengan aku bikin kamu jatuh hati lagi sama aku!

💔💔💔


Hampir sebulan lebih aku latihan nari buat acara tumpengan. Latihanpun gak segampang yang orang-orang bayangin. Disini aku butuh perjuangan dan mengalah kedapatan nari solo/sendirian. Percaya gak aku sampe nangis kalau lagi latihan karna aku memang gak ada bakat nari dari kecil. Untung teman-temanku dengan sabar selalu nyemangatin dan bantuin aku. Wajar juga sih soalnya baru pertama kali aku nari di depan orang. Kalau gak karna Zuhal aja mungkin aku sudah ngundurin diri. Malas njir datang pagi-sore-malam buat latihan doang sampe badan remuk semua. Sempet gak enak badan juga lagi.

“May, besok kamu bakal nunjukin ke Zuhal kalau kamu bisa lebih baik dari yang dulu. Kamu bakal cantik di panggung besok. Lebih semangat lagi ya!” hibur Risa. Aku tersenyum.

“Semoga aja dia nyesel ya dah mutusin aku.” Ujarku. Zu, besok aku persembahin penampilanku buatmu. Aku bakal cantik buat kamu seperti dulu kamu cuma pingin aku cantik buat kamu.

“Kenapa kamu pake jilbab segitiga? Ganti ah! Aku gak suka kamu pake jilbab segitiga.” suruh Zuhal kesal. Lah ini orang kenapa sih ngelarang aku pake jilbab segitiga.  Terus aku pake jilbab segi lima aja gitu? Yak, garing.

“Loh kenapa gak suka?” tanyaku.

“Kamu keliatan cantik kalau pake jilbab segitiga.” Ujarnya. Aku menahan tawa. Aaaa dia gak rela pacarnya keliatan cantik ternyata. Sweet  banget mas nya!

“Alasanmu gak logis tau.”

“Aku gak mau laki-laki lain ngelirik kamu. Pokoknya ganti!”

“Gak mau ah!”

“Yaudah. Aku ngambek.”

“Ih, Huzal.. Iya deh Amay ganti jilbab dulu ya.”

“Okeee.”

💔💔💔

Aku menatap lekat-lekat wajahku yang sudah di poles dengan make up. Pertama kalinya make up setebal ini. Teman-temanku terus memujiku karna aku terlihat sangat cantik. Begitu juga Risa dan laki-laki yang saat ini dekat denganku. Iya, saat ini aku memang sedang dekat dengan seseorang tapi hati tidak bisa di bohongi kalau aku pastinya lebih memilih Zuhal.

“Gak berlebihan kah make up kayak gini?” tanyaku kepada Risa.

“Enggak, enggak, May. Kamu cantik banget malam ini. Pasti Zuhal langsung loyo liatnya.” Goda Risa.

“Sumpah aku makin gugup co.” Ujarku.

“Ayo kita liat anak-anak yang nampil aja. Sekalian kamu cek Zuhal duduk di mana.”

“Ayo deh. Tapi duduk di belakang banget aja ya. Aku gak mau Zuhal liat dulu. Mau kasih surprise.”

“Siap deh! Yuk!”

Aku dan Risa duduk di bagian sangat belakang. Banyak teman-temanku membanjiri dengan pujian karna katanya aku sangat berbeda. Lebih terlihat cantik. Jelas saja aku jadi malu karna mereka mujiku berlebihan gitu. Aku aja ngerasa aneh ngeliat mukaku di make up-in gini tapi puas sih. Semoga aja Zuhal bener-bener nyesel. Zu, tunggu aku godain kamu di panggung nanti. Hahahaha. Aku sibuk foto-foto dengan temanku. Biar berkurang gugup mau nampil nanti. Menakutkan.

Moment yang ingin aku sudahi, akhirnya tiba. Aku melangkah ke atas panggung. Mulai menari, melenggak-lenggok seperti merak. Mataku mulai mencari tempat duduk Zuhal. Dari atas panggung, tempatnya sangat gelap namun aku masih bisa melihat bayangannya. Bibirku mulai merekah tersenyum walaupun jantungku hampir lepas karna gugup luar biasa. Zuhal, apa kamu mengenaliku dari sana? Apa aku terlihat aneh? Ah, seharusnya bukan itu yang aku tanyakan. Apakah jantungmu berdegup lebih cepat sekarang ketika melihatku? Apa cintamu kembali tumbuh? Aku tidak sabar melihatmu setelah ini. Aku sudah jarang melihatmu semenjak sibuk latihan. Aku sangat merindukanmu. Setidaknya melihatmu dari jauh bisa membuat rinduku sedikit berkurang. Ya, hanya sedikit. 

Acarapun selesai. Waktunya foto bareng sahabat-sahabatku lagi. Dengan perasaan senang aku tersenyum di hadapan kamera. Rasanya bener-bener seneng setelah nampil. Sahabat-sahabatku tadi sempat memberiku selamat karna penampilanku berjalan lancar. Tidak hanya itu, mereka juga memujiku. Kepalaku jadi sedikit membengkak karna banyaknya pujian yang aku dapat hehehe.

Spontan mataku melirik Zuhal yang lewat di hadapanku. Ia tidak melirikku sedikitpun. Seperti tidak mengenaliku. Kerap kali Zuhal melewatiku tapi ia tetap mengacuhkanku. Gak mau ngajak foto bareng? Malah lewat-lewat mulu. Jadi hasil kerja kerasku gak bikin Zuhal nyesel?! Kucing sekampung! Seharusnya dari awal gak usah ikutan nari-nari gini. Hatiku mengumpati laki-laki di sebrang sana yang sedang tertawa bersama teman-temannya. Aku yang nyesel, bukan kamu!

💔💔💔

Tiga hari kemudian, Tuhan ngasih kado terindah buat aku. Tebak coba apa yang Tuhan kasih ke aku? Tuhan kembaliin Zuhal kedalam pelukanku! Aku gak nyangka ternyata Zuhal bakal terpesona sama penampilanku kemarin. Ndak usah ditanya senengku gimana. Udah loncat-loncat sampe koprol tadi dilantai. Udah ngadain syukuran juga sekompleks. Gila senengnya kebangetan memang aku. Zuhal cerita kalau dia sempet gak nyangka kalau aku yang nari. Terus dia juga terpesona karna aku make up-an. Yaiyalah itu aja aku pertama kali make up-an full. Sumpah demi apapun pokoknya aku seneng banget Zuhal balik. Aku pingin Zuhal menetap selama-lamanya. Aku pingin balikan sama Zuhal habis ini! Aku sayang Zuhal. Sayaaaang banget! Sayang sampai tua nanti. Walaupun banyak rintangan yang harus aku laluin, demi kamu Zu aku bakal terjang itu semua! Gak urus lebay. Sewot aja sama orang kasmaran.

"May, aku pingin balikan sama kamu. Aku pingin pacaran sama kamu lagi."


To be continued..

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kesepuluh

Hati siapa yang tak tersakiti saat yang dia harapkan hanya terwujud dalam mimpi. Hati siapa yang tak tersakiti saat seseorang yang berkata akan kembali tapi malah tak pernah kembali lagi. Hati siapa yang tak tersakiti saat cinta yang dia rasa, tidak kau rasakan sebaliknya. Hati siapa yang tak tersakiti saat dia berdoa untuk seseorang tapi seseorang itu justru berdoa untuk orang lain. Hati siapa yang tak tersakiti saat dia dengan sabarnya menunggu tapi yang ditunggu itu justru sedang berjuang tuk hidup bersama dengan orng lain. Jadi hati siapa yang tak tersakiti? Jangan bohong. Jangan berpura-pura kau baik-baik saja. Jangan tersenyum jika ingin menangis. Tidakkah kau lelah dengan cinta manusia yang tak kunjung kau dapatkan? Tidakkah kau jenuh dengan pengharapan panjang pada seseorang?

Keenam

Satu kata buat hari ini CAPEK. Sumpah demi apapun rasanya capek luar biasa. Nyari makan malas, gerak malas, ngomong malas. Maunya cm duduk trs chatan. Terus seharian ini bawaannya emosi. Apalagi tadi siang. Rasa badan penuh setan-setan. Si kunyuk tetep jadi pelampiasan amarahku. Wkwkwkk. Untungnya sabar, untungnya mau dengerin. Memang dabest si kunyuk. Padahal malamnya vidcall-an aku maki-maki, paginya ku maki-maki, sampe sore pun ku maki-maki. Malam ini dia gone. Pasti dia ngegame lagi atau enggak nongki sm "sisa" temennya.
Ah, Tuan, rasanya aku pingin cerita banyak tapi apa daya aku bener-bener kecapekan. Mianhae. Btw jangan chat-chat aku nah, rindunya balik tau. Emg kamu mau tanggung jawab? Enggak kan? Kalo ga mau tanggung jawab gak ush chat. Please. Aku sdh berusaha semaksimal mungkin buat gak pengen tau dan gak pengen inget kamu.


Salam rindu dari Yogyakarta

Ketigapuluhdua

"Nah, anak kuliahan bagusnya pakai baju kayak gitu mbak. Cantik. Ndak kek kamu biasanya. Masa pake kemeja kotak-kotak atau ndak kemeja jeans terus celana jeans sm sepatu kets." 
Iyaya cantik tapi aku ndak berniat kalau kuliah pake baju bagus. Enak pake kemeja kotak-kotak atau kemeja warna gelap terus celana jeans cowok di paduin sm sepatu kets. Ah paling enak sud. Daripada harus ribet pake baju bagus karna kalo aku pribadi kalo dah pake baju bagus biasanya hrs keliatan bagus trs. Ribet perasaan kalo harus bolak-balik liat kaca. Ini menurutku pribadi sihh gatau orang lain. Kadang ada sih hasrat pengen juga kayak cewek-cewek yang lain gitu. Keliatan cantik walaupun di kampus cuma gak usah ajalah. Kalo ngampus rembes-rembes aja kecuali kalo jalan baru cantik-cantik walaupun q tak cantik seperti wanita lain. Padahal aku sdh tak gendut tapi tetep aja aku keliatan jelek. Dasarnya emang jelek mau gmn lagi. Hah. Gimana ya bisa cantik kek cewek-cewek lain.. punya muka bersih halus, k…