Bongkar Gudang (8)

“May, aku pingin balikan sama kamu. Aku pingin pacaran sama kamu lagi.”

Itu kata-kata yang Zuhal bilang setelah dia gagal mau nembak aku pake babibu. Kalau di tanya, seneng gak? Iya, seneng bangetlah anjir. Ini kesempatan yang aku tunggu-tunggu setelah 8 bulan. Akhirnyaaa. Terus kamu jawab iya dong? Kenyataannya, aku nolak tawarannya. Bodoh ya tapi aku punya alas an sendiri kenapa gak langsung mengiyakan tawarannya. Padahal aku udah ngelepas cowok yang aku suka. Alasannya cuma karna aku tau itu bukan perasaan yang kayak dulu. Itu perasaan yang cuma numpang lewat. Jadi aku mutusin buat tetep deket aja tapi tau kita saling memiliki. Ribet sih yaa habis mau gimana lagi. Trauma juga bakal keulang lagi. Tapi puas kok udah bikin Zuhal nyesel. Mampus! Siapa suruh mutusin adeknya Song Hye Kyo!

💔💔💔

17 Maret 2015

 “Cepet, kamu mau nanya apa.” ujar Zuhal seraya menatap ring basket.

“Kenapa sih kamu mutusin aku di saat aku sayang banget sama kamu? Kamu gak mikirin perasaan aku apa?! Aku ini beneran sayang Zu sama kamu. Kamu gak liat apa aku sampe ngorbanin harga diriku di depan kamu?” seruku bebusa. Zuhal menghela nafas seperti telah muak denganku.

“Udah aku bilang kan aku udah gak punya perasaan sama kamu dan ini bukan karna cewek itu. Aku juga gatau kenapa perasaan ini hilang May. Tolong hargain keputusan aku.”

“Coba kalau ngomong sama orang tuh ngeliat mukanya. Kamu ngomong sama ring basket? Huh?!” Zuhal memutar badannya. Sekarang aku dan Zuhal berhadapan kayak orang mau duel panco.

“Dah nih.”

“Jadi kamu lebih ngebelain tuh nenek lampir?! Memang keliatan banget kok kamu sayang banget sama dia daripada aku. Buktinya kamu mutusin aku sekarang.”

“Udah ku bilangin ratusan kali, ini bukan karna cewek itu.”

“Halah pembohong! Yaudahlah sana kamu pacaran aja sama dia. Kalau aku boleh ngulang waktu, aku gak mau ketemu kamu tau! Aku sakit hati banget sama kamu. Kamu udah bikin aku sayang banget, ujung-ujungnya kamu mutusin aku. Mana janji kamu buat selalu ada buat aku? Mana janji kamu selamanya sama aku? Mana janji kamu? MANA!!”  Tangisku mulai pecah. Zuhal hanya diam melihatku mulai menangis. Sakitnya mulai kembali terasa. “Mana mungkin kamu mutusin aku cuma karna kamu gak baik buat aku. Alasan macam apa itu? Ga ada alasan kayak gitu. Gak logis! Bilang aja kamu bosan sama aku terus nyari pelampiasan eh sekalinya nyantol di nenek lampir.”

“INI BUKAN KARNA CEWEK ITU MAY!”

“BUKTINYA UDAH JELAS ZU! UDAH JELAS! Kamu kira aku gak liat chat kalian apa?! Waktu aku ke rumahmu terakhir kali, aku liat chatmu. Aku kira kalian cuma bahas soal ekskul doang sekalinya malah nanya lagi apa, udah makan. Kamu kira itu namanya bukan selingkuh!” jeritku. Aku menutup wajahku yang udah becek banget gara-gara nangis. Lagi-lagi Zuhal cuma diam. “Kamu campakkin aku Zu. Sakit. Kenapa sih Tuhan tega narok kamu di kehidupan aku. Aku benci sama kamu Zu… aku kira kita bakal langgeng sampai tua nanti. Aku udah terlanjur sayang banget sama kamu padahal. Aku yakin pasti aku bakal susah lepas dari kamu. Mungkin setahun lagi aku baru bisa move on atau mungkin empat tahun lagi.”

“May.. maafin aku.” Ujar Zuhal pelan.

“Gak usah minta maaf. Udah berdarah juga.” Ujarku kesal mendengar kata-kata maafnya. Tiba-tiba hujan mulai datang. “Eh gimana ini pulangnya? Aku nyuruh kamu narok motormu di rumahku lagi. Aiss!”

“Neduh aja dulu disana.” Zuhal berlari duluan menuju gazebo. Anjing! Malah lari duluan lagi bukannya narik aku. Dasar brengsek! Aku kutuk jadi kodok baru tau! Ntar baru bisa balik kalau aku yang cium aja tapi aku gamau cium biar mampus jadi kodok.

Aku mengikuti Zuhal berlari menuju gazebo. Ia mengusap-usap lengannya yang basah. Mampus basah. Mampus kedinginan. Aku hanya memperhatikan Zuhal yang mencoba mengeringkan bajunya seperti apa yang lakukan dulu ketika kehujanan.  Lagi-lagi aku dan Zuhal hanya berdua di tengah hujan. Hujan kali ini diikuti angin. Aku yang memakai sweater sih santai aja tapi Zuhal hanya pakai kaos doang. Aku tau sekarang dia mulai kedinginan. Zuhal duduk menjauhiku. Jijik kah atau udah ilfil? Hah, sudah malas mikirin kamu. Capek.

Hujan semakin lama semakin deras. Anginpun juga semakin kencang. Zuhal mulai menggigil. Haduh, dia dah menggigil lagi. Ntar dia mati disini mampus aku. Aku mulai mendekati Zuhal walaupun Zuhal malah menjaga jarak.

“Kamu mau mati kedinginan?! Sini aku gosok tanganmu biar sedikit hangat.” Ujarku. Zuhal hanya diam tanpa bergerak sedikitpun. Aku menarik kedua tangannya yang terasa dingin. Aku menggosok kedua tangannya dengan tanganku.

“Gak usah May.” Ujarnya pelan seraya menarik kedua tangannya.

“Kamu menggigil Zu. Nanti kamu sakit.”

“Enggak.”

“Di saat-saat kayak gini kamu masih aja ngotot di bilangin. Yaudahlah terserah kamu. Mati kedinginan, aku gak urus.” Seruku lalu balik ke tempat dudukku.

Tak lama kemudian, Zuhal duduk di sampingku. Aku tau dia mencari kehangatan. Aku memeluknya seraya mengusap punggungnya. Ia terus menggigil dan makin menggigil. Huaaaa, aku pengen pulang ajaaa. Aku takut Zuhal malah pingsan disini. Aku mulai panik. Aku mencoba meniup kedua tangannya seraya menggosoknya. Setelah itu aku kembali memeluknya. Goblok! Gak bakal hangat dia kayak gini. Akhirnya aku nekat nyuruh Zuhal nerobos hujan ke rumah temenku habis tuh nelpon minta jemput. Untungnya Zuhal mau. Langsung aja ku tarik tangannya Zuhal. Kita hujan-hujanan lagi Zu kayak dulu tapi bedanya kita udah gak bareng-bareng lagi. Entah, kali ini aku membenci hujan seperti aku membenci hubungan kita. Cinta yg dulu selalu aku banggakan kali ini hilang krn kelakuanmu malam ini. Aku membencimu Zu. Sangat membencimu.


 To be continued...
sorry pendek doang. seharian ribet ngurusin tugas ospek 

Komentar

Postingan Populer